Wanita dan Memasak



Entry kali ni berkisarkan tentang aku dengan kawan baik aku sejak kami darjah 2, Che Siti Nor Hazlin Binti Che Mohd Nor. Sepanjang-panjang nama dia ni orang panggil dia 'che' je. (Hai Che! Aku tahu kamu baca)


Dia pakai tudung putih. Aku yang paling depan

Che sekarang tengah cuti sem jadi terperaplah beliau kat rumah je. Lesen tak ada jadi apa lah yang dapat dilakukan oleh beliau selain menternak lemak tepu di rumah. Tapi ada satu masalah besar. Dia nak bela lemak tapi lemak tak mampu hidup dengan sihat dan membesar dengan kuat sebab dia tak pandai masak. Satu-satunya anak perempuan tapi malangnya tak pandai masak.

Pernah satu hari tu dia mesej aku di Whatsapp. Satu soalan je ditanya, tapi aku  terkejut tu memang tak boleh bawak bincang lah. Habis semua orang dalam rumah aku cerita tentang soalan yang ditanya Che. Jadi apakaj soalan tersebut? Che tanya aku, 

" Weh, macam mana nak masak nasi?"

Terkejut la mak oi! Jadi aku ajar la melalui Whatsapp. Cara basuh beras dan berapa banyak air yang perlu dimasukkan. Alhamdulillah dah pandai dah masak nasi anak dara sorang ni 👸

Aku bagitau mak aku pasal Che ni. Pastu aku bagitau mak aku yang aku nak pergi rumah Che sebab nak ajar masak. Kalau tak ajar masak, tak berjaya la misi beliau nk ternak lemak ni. Jadi sehari sebelum aku pergi rumah Che, mak aku belikan ikan Khisi(aku tak tahu nama sebenar dia ape, tapi tu la orang Kelantan panggil), kacang botol, lobak dan rempah sup. 

Keesokannya aku  masak awal-awal kat rumah aku untuk keluarga sebelum ke rumah Che. Masak biasa je, bihun dengan sup ayam sebab satu rumah tak makan sangat nasi jadi makan la macam tu. Sebelum pergi rumah Che, aku bawak bahan masak yang mak aku beli. Lepas tu aku rembat sayur-sayur dalam peti ais rumah aku bawak pergi sana 😂.

Dipendekkan cerita, aku sampai rumah dia dalam pukul 1 petang. Maka bermulalah misi impossible Che Siti Nor Hazlin. Kami sedia berperang di dapur!

Jadi sama-sama kami kat dapur masak. Che google resepi tomyam dan aku biar je dia buat berdasarkan resepi yang di-google. Ada lah kadang-kadang dia tanya soalan, "halia 1cm ni banyak ni ke?". Nasib baik tak diukur dengan pembaris 😅. Aku biar lama dia buat tomyam sorang-sorang. Ada sekali tu aku tengok dia tengah guna batu lesung tumbuk 'something'. Lama gila. Aku dah pelik dah. Aku pergi dekat dia nak jenguk ape yang ditumbuknya lama sangat tu. Rupanya, dia tumbuk serai sampai HANCUR! Ya Allaahhhhh HANCUR WEH ! Payah nak diterima akal. Biasanya kalau serai ni orang tumbuk biar batang dia terbukak sikit so rasa dia tu boleh masuk dalam kuah tomyam nanti. Aku cakap la dekat Che yang serai kena tumbuk sikit je. Lepas tu dia tanya soalan yang aku rasa tak logik.

"Kalau tumbuk sikit je masuk ke rasa serai ni nanti?"  *palmface*

Sementara tu aku ajar dia buat ikan khisi masak stim. Aku punya seronok tu bila adik Che yang comel, Farid yang tak makan ikan tu makan ikan aku masak sampai habis. Katanya sedap dan mintak Che buat lagi. Alhamdulillah, sukanya aku 🙆

Jadi ni yang kami masak

ayam goreng biasa je sebab tak ada bahan masak




Haa ni ikan aku masak. Nak resepi? pm tepi ye




  
Yeahhhh





Sehari selepas aku ajar masak, Che nak masak lagi sebab makcik dia nak datang. Jadi dia masak Tomyam, ayam masak kicap dengan ikan khisi masak stim yang aku ajar tu. Daaannnn ini hasilnya






Alhamdulillah makcik Che puji masakan dia, yeayyyyy. Tahniah adinda! Teruskan memasak dan jadi menantu yang baik nanti ye. Nak pesan sikit, lurus bendul tu simpan sikit ye, penat nak gaduh 💆


 

Copyright 2013 © CHN
for http://littledaies-port.blogspot.com/